Grebek Mauludan, Perjalanan Mencari… Cinta!

Gag terasa sudah hampir 5 tahun gue tinggal di Jogja. Banyak cerita yang udah gue dan mantan gue alami. Gue juga udah selesai kuliah (tapi skripsi belun dikerjain sama sekali). Sengaja gue duluin kata-kata ‘udah selesai kuliah’nya, biar keliatannya udah lulus gitu.

Tapi ternyata, selama 5 tahun gue di jogja, gue sadar, gue belum pernah datang ke acara grebek mauludan! Hal yang gag lazim buat gue, soalnya gue selama ini selalu sok-sokan menjadi pecinta budaya di Jogja. Ada acara JJC (jogja Java Carnival), gue nonton sama mantan gue. Acara sekaten, gue naik komedi puter sama mantan gue. Semua tempat bersejarah di Jogja udah gue datengin, dari Taman Sari, Keraton Jogja, sampai berbagai candi, semuanya sama mantan gue!

Karena itulah, gue bertekad untuk ikud acara grebek maulud tahun ini. Gue harus menunjukan diri sebagai pecinta budaya jawa di Jogja.

Masalahnya cuma satu, gue udah gag punya pacar sekarang…

Otomatis gue bingung mau ke sana sama siapa. Mau ngajak mantan, dia udah punya pacar baru. Mau ngajak mantan yang satunya, gue baru inget kalo mantan gue cuma satu. Mau ngajak temen-temen cewek gue, nanti pasti suruh bayarin makan atau minimal traktir jajanan. Alhasil gue nyerah juga, gue mutusin untuk ngajak temen cowok gue, namanya Jupri.

Bagi gue, ngajak Jupri adalah sebuah perjudian. Pasalnya, selain jadi temen baik gue, dia juga udah 5 tahun lebih ngejomblo. Aneh, padahal dia itu ganteng, tajir, pinter, dan berotot. Pokoknya semacam tipikal tokoh utama cowok dalam film action gitu lah. Dan cowok semacam itu, seharusnya gag mungkin jomblo.

Makanya, gue dan temen-temen ‘geng’ gue berpikir, sepertinya Jupri memiliki kelainan, if you know what i mean…

Oke, singkat cerita, gue janjian sama Jupri ketemu di Alun-alun utara. Gue bilang ke dia kalo gue make baju putih, celana jins item, dan sepatu sneaker yang keren. Dia bilang kalo dia mau pake baju pink kotak-kotak, celana kain putih,  dan rambutnya di emo, keren dan ganteng gitu deh. Eh tunggu dulu, kok kita malah kayag orang mau blind date gini? Sial. Gue baru nyadar.

Akhirnya setelah beberapa menit saling mencari, kita ketemu juga. Dia masih aja ganteng dan berotot. Kadang gue jadi minder kalo jalan bareng dia. Untungnya, dia pake baju yang norak. Jadi terangkat dikit kan harga diri gue? Begitu ketemu, dia langsung ngomong sesuatu, dan itu bikin gue merinding.

Jupri: “Wah, akhirnya ketemu elu Dong! Gila, tambah ganteng aja lu!”

Gue: “eee.”

Asal lo tahu aja, sangat gag wajar cowok langsung muji cowok lainnya dengan sebutan ganteng saat bertemu. Beda kasus kalo yang ngomong cewek. Cewek muji temen ceweknya cantik mah gag akan keliatan kayag lesbi, Tapi kalo cowok yang ngomong, dia keliatan…

Karena bingung jawab apa, gue bilang aja ke Jupri gini,

“Iya, lu juga tambah ganteng Pri!”

Dafuq, gue ketularan Jupri.

***

Ternyata waktu penyebaran gunungan hasil buminya terlambat dari waktu yang ditentukan. Jadwal dari twitter, gue dengernya jam 8. Tapi sekarang udah jam 10, dan gunungannya belum keliatan. Yang keliatan malah gunung yang lain.

O iya, buat elu yang belum punya gambaran soal grebek maulud, gue coba kasih gambaran singkat deh. Grebek Maulud adalah sebuah perayaan di Kraton Jogja yang memperingati hari kelahiran nabi Muhammad SAW, jadi diadakan tiap tanggal 12 Rabiul Awwal atau ada namanya sendiri dalam penanggalan jawa. Di situ nanti biasanya Kraton akan membagikan hasil bumi (kacang panjang, bibit, dan sebagainya) yang dibuat dalam bentuk gunungan. Nanti warga akan berebut untuk mendapatkan sedikit bagian dari hasil bumi itu. Dan menurut mitos, siapapun yang dapat bagian gunungan itu, akan mendapatkan berkah.

Bener gag mitos itu? Bukan urusan gue, dan terserah ama lu juga mau percaya apa gag. Tujuan gue ke grebek bukan buat cari berkah, tapi cari cinta. Gue berharap, dalam kerumunan manusia yang datang ke Alun-alun hari ini, gue bakal tabrakan sama cewek cakep. Terus tu cewek marah-marah ke gue. Terus kita berantem, terus kita kenal, terus kita jatuh cinta deh.

Iya, gue emang korban FTV.

Tapi sayangnya, sekarang gue malah kejebak di sini dengan si Jupri yang dari tadi ngeliatin gue dengan pandangan mesum. Dan itu bikin gue tersiksa. Mending-mending kalau yang ngeliatin gue dengan pandangan mesum itu cewek. Nah ini? Nasib.

***

Semakin lama, kerumunan orang di lapangan Alun-alun semakin menjadi-jadi. Keringat dingin mulai keluar dari tubuh gue dan Jupri. Sebenernya gue masih kuat sih. Tapi mata Jupri udah memelas buat keluar dari kerumunan gitu. Dengan pandangan sayu, dia bilang ke gue, “Plis Dong, kita harus keluar sekarang juga, kita ke 0 km aja ya?”

Sebenernya gue masih kuat dengan permohonannya yang sok memelas itu. Gue masih bisa nolak. Tapi masalahnya, dia ngomong itu sambil megangin tangan gue mesra gitu. Gue jijik. Dan gue putusin, kita pindah ke 0 km aja.

0 km adalah tempat yang terkenal di Jogja. Letaknya antara Malioboro dan Alun-alun utara. Kenapa disebut 0 km? Karena dari situlah ukuran jalan di Jogja dihitung. Misalnya Jakal km 7, artinya Jalan Kaliurang itu sudah berada di 7 km dari 0 km. Gitu. Katanya sih. Kebetulan gue belum sempat ngukur juga.

Sampai di sana keadaan lebih baik. Matahari lebih sejuk, orang gak terlalu banyak, dan… Gue tetep gag tabrakan sama cewek.

Akhirnya setelah cukup lama ngobrol berdua dengan Jupri, proses perjalanan Gunungan dimulai. Jadi sebelum sampai di tempat perebutan, Gunungan itu diarak dulu dari keraton. Tempat perebutan gunungan sendiri ada beberapa. Gue simpang siur nerima beritanya. Ada yang bilang, gunungannya ada 7, yang 5 dibagiin di Mesjid Gedhe Kauman, 1 di Malioboro, dan satunya di Pakualaman. Ada yang bilang 3 di Mesjid Gedhe Kauman, 2 di malioboro, dan dua di Pakualaman. Gue gag tahu mana yang bener. Karena gue pada akhirnya gag ngikutin jalannya prosesi sampai berakhir.

Sebelum gunungan di arak, gue ngeliat ada mobil pemadam kebakaran lewat. Mereka nyiram tanah di sepanjang jalan Trikora gitu (apa itu jalan trikora? Tanya google). Gue pun langsung show off kepintaran gue ke si Jupri.

Gue: “Pri, lu tau gag kenapa jalannya mesti disiram?”

Jupri: “kaga, emang lu tau?”

Gue: “Bah! Payah lu Pri. Ya jelas aja gue tau dong!”

Jupri: “buset, sejak kapan lu jadi pinter Dong? Emang kenapa dong? Keren lu Dong bisa tau!”

Entah kenapa, gue ngerasa aneh waktu dia bilang ‘keren’. Mukanya jadi mesum lagi gitu. Sial. Tapi karena udah terlanjur sok pinter, gue harus sekalian selesain kalimat gue.

Gue: “ jadi gini Pri, yang dilakuin itu tu berhubungan sama filosofis sebenernya.”

Jupri: “Maksud lu gimane Dong?”

Gue: “Lu tau kan falsafahnya dari Grebekan itu apa? Yaitu merupakan lambang hasil bumi yang diberkahi. Nah, untuk dapat hasil bumi itu seperti apa? Tentu kita harus menyiram tanaman dan tanah yang akan menghasilkan hasil bumi itu. Karena itulah, pemadam kebakaran yang menyiram jalan yang akan dilewati gunungan, melambangkan proses menyiram tanaman itu.”

Gue ngomong dengan gaya pinter dan elegan. Jupri manggut-manggut percaya.

Gue yakin banget, gue udah keliatan keren!

Sampai kemudian ada dua orang tukang becak ngobrol keras-keras. “Itu jalannya disiram pake air, biar supaya gag panas waktu dilewatin sama para abdi dalem keraton yang membawa gunungan!”

Dua tukang becak yang ngobrol itu gag ngomong ke kita. Tapi baik gue maupun Jupri sama-sama denger. Jupri ngeliatin gue dengan tatapan yang seolah bilang, “Bego banget sih lu Dong!”.

Gue diem, siul-siul, pura-pura sibuk mainan Hape.

***

Besok gue lanjutin deh cerita gue tentang grebek mauludan ini. Makasih ya udah baca sampai akhir.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s