Penuhnya Jalan Provinsi Istimewa

Teeettt!!!

Buset dah, banyak amat yang nglakson om Bodong ya? Dari tadi tan-tin tan-tin mulu, gag enak banget di kuping. Tapi ternyata, begitu om Bodong minggir, om jadi tahu, kalau ternyata yang diklakson tuh gag cuma om bodong aja. Semuanya saling klakson! Mungkin hari ini memang hari klakson sedunia. J

Teeettt!!! Teeettt!!!

Waa, makin kenceng. Ralat deh, bukan hari klakson sedunia, tapi hari klakson sedunia dan seluar angkasa!!

Teeettt!!! Teeettt!!! Teeettt!!! TEEETTTT!!!

Ralat, yang benar hari klakson seluruh dunia dan akhirat…

Namun begitu om Bodong sampai di angkringan, lalu berpikir lebih jernih, om Bodong jadi sadar, bukankah setiap hari emang keadaan di jalan raya Jogja itu seperti ini? Huft, benar juga, lalu lintas Jogja sudah sedemikian padatnya, sampe-sampe jalan protokol (itu loh, istilah orang ‘sok’ pinter kalo nyebut jalan yang dilewati ama bis-bis antar provinsi) terasa sangat sempit. Padahal, yang namanya jalan protokol itu pasti dibuat dengan lebar yang dirasa sudah memadai. Dan bagian terburuk dari penuhnya lalu lintas Jogja ini adalah : tidak ada yang mau ngalah!

Bukannya sok nuduh sih, tapi ini berdasarkan pengamatan mata ‘beler’ om Bodong. Om Bodong sering ngeliat orang naek motor yang waton nyalip aja. Gag pikir deh, yang dilewati tu mobil yang lagi mau muter, atau sepeda onthel yang baru diservis, atau juga truk yang lagi kehabisan bensin, pokoknya asal sikat aja!

Di lain pihak, om bodong juga sering juga ngeliat bis kota yang seenaknya ngepet kendaraan-kendaraan kecil disekitarnya saat akan nurunin penumpang. Atau mblandhang saat kena lampu merah. Pokoknya ngeri dah!

Bahkan, ada juga mobil-mobil orang gedhongan yang kayag gag tau adat. Ngeriting ke kanan, tapi malah belok kiri. Parkir disembarang tempat, yang penting bisa di rem tangan, dan beres. Atau juga ngidupin lampu pass (maksudnya lampu yang tiba-tiba jadi terang banget kalau diliat, fungsinya hampir mirip klakson lah, sama-sama nyiksa orang lain!) saat mau ngusir kendaraan kecil lain yang mau nyeberang. Pokoknya komplit deh!

Ngeselin banget kan? Jalanan Jogja udah bener-bener crowded dan tidak bersahabat! Trus harusnya gimana dunk? Mesti di suruh nyari SIM lagi (kali ini ndak boleh nembak)? Atau tiap mau make jalan harus kenalan dulu sama semua pemakai jalan? (konon katanya, kalau udah saling kenal, kita gag bakal marah ama pemakai kendaraan lain, istilahe, wong bolo dewe!) Ya, emang ada banyak cara sih, tapi tunggu dulu, emang bener pow yang di atas tadi tuh salah?

Mari kita lihat sekarang dari kacamata om bodong, sudut pandang yang gag jelas, hehe…

Kita sering ngeliat motor yang ugal-ugalan, bis yang ngerasa paling menang sendiri, atau mobil bahenol yang cara nyupirnya katrok abis? Terus, selalu salahkah mereka?

Bagaimana kalau seandainya motor yang ugal-ugalan dengan kecepatan tinggi itu memang sedang dalam keadaan terburu-buru yang mematikan? Yang jika seandainya dia terlambat sedikit saja, nyawa orang lain bisa terancam? Atau dia harus mengejar deadline tugas kuliah yang harus diselesaikannya demi berbakti kepada orangtua?

Atau bagaimana seandainya supir bis yang sok jagoan itu sedang dalam keadaan harus ngejar setoran? Yang jika tidak memenuhi target akan membuat istrinya dan 6 orang anaknya yang masih kecil kelaparan?

Juga bagaimana seandainya mobil yang katrok itu sedang dalam keadaan harus segera ke rumah sakit untuk mengantar korban kecelakaan yang ada di dalamnya? Atau sedang dalam keadaan harus cepat karena sudah ditunggu oleh orangtuanya yang baru datang dari luar negeri?

Jadi, masdab dan mbakyu sekalian, yang ingin om Bodong coba bicarakan di sini adalah : KITA SEMUA MEMILIKI URUSAN MASING-MASING. Dan urusan itu, tidak bisa dibandingkan mana yang lebih besar. Karena arti suatu benda bagi masing-masing hati tidaklah sama. Bisa jadi segenggam pasir dinilai lebih berharga dibanding setumpuk uang oleh seseorang karena sesuatu hal.

Jadi sebenarnya, kita tidak bisa bilang bahwa masalah kita adalah yang terbesar. Karena proporsi masalah orang itu berbeda-beda. Pandangan seseorang di jalan raya juga tidak selalu sama. Contohnya om Bodong.

Saat sedang naik motor, om Bodong akan ngeliat mobil itu sebagai sebuah kendaraan ‘busuk’ yang berjalan sangat lambat di jalan-jalan kecil, dan bus sebagai kendaraan ‘rongsokan’ yang senenaknya menggasak  motor Pokoknya yang paling bener itu cuma motor!

Nah, begitu numpang mobil temen, pandangan om Bodong berubah. Om jadi ngeliat motor itu kayak ‘lalat’ pengganggu yang menuh-menuhin jalan dan suka main serobot jalan. Sedang bus terlihat seperti kendaraan ‘senior’ yang selalu ngerendahin mobil. Pokoknya yang paling bener cuma mobil!

Lalu, begitu om Bodong naek bus kota, pandangannya jadi beda lagi. Motor terlihat seperti ‘serangga’ yang harusnya dilindas saja sampai ancur! Lalu mobil terlihat seperti ‘bekicot’ yang harusnya ditendangi aja dari jalanan karena menghalangi jalan. Pokoknya yang paling bener cuma bus!!

See? Jadi apa solusi terbaik yang bisa om tawarkan? Menurut Om cuma satu, kita saling memperbaiki diri dulu. Jangan sok ngatur orang, tapi perbaiki diri kita, yang terutama : sifat sabar  dan ikhlas untuk mengalah di jalan.

Jadi, karena om bodong bilang gitu, sekarang om gag mau banyak bicara lagi. Om mau belajar sabar dan ikhlas dulu, J

Ngeeeeeeeeeeeng…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s