Batalin Puasa

Aduhhh, cerita gue ini bener-bener bego dan gag pantes ditiru. Bagi elo-elo pada yang baca ni cerita, gue tekanin buat jangan sekali-sekali niru! Rugi!

Jadi gini ceritanya, dulu gue pernah merasa lapaaaaar banget waktu puasa! Sebenarnya laper itu cukup beralasan sih. Soalnya gue gag makan nasi waktu buka puasa kemarin, dan gue juga gag sahur. Sumpah, begitu bangun subuh-subuh itu, rasanya perut mau meledak saking gag ada isinya. Gue nyoba bertahan di pagi hari. Dengan kondisi lemes dan laper setengah mati, gue guling-guling di kasur. Gue berharap, dengan guling-guling gue bakal dapat bikin perut gue tenang dikit. Tapi ternyata salah!

Gue makin lapar dan makin lemes.

Akhirna gue sampe pada satu kesimpulan, bahwa gue udah gag kuat buat puasa lagi! Gue pikir, daripada gue mati kelaperan, atau gue pingsan di kos dan gag ada yang nolongin sehingga gue membusuk, maka sebaiknya gue batalin puasa gue! Sedih sih, malu juga sama umur, masak udah akil baligh dan tahu bagaimana cara bikin anak, tapi masih batalin puasa. Mau gimana lagi?

Akhirnya gue niatkan untuk batalin puasa. Dan sekarang gue mau cari warung-warung yang siap buat gue makan. Bukan warungnya yang gue makan, tapi makanannya. -__-

Singkat cerita gue udah muter-muter jogja, dan gag satupun warung yang gue dapati cocok untuk dijadikan tempat batalin puasa. Memang bulan ramadhan bulan yang penuh berkah, mau batalin puasa aja susahnya setengah idup! Perpaduan antara malu, takut, sama gag punya duit, bikin gue makin susah buat batalin puasa.

Tapi karena gue udah niat, maka pasti ada jalan.

Dan ternyata bener! Jalan itu datang juga! Gue akhirnya nemu tempat makan yang sip! Warung sate kambing, di pinggir jalan yang jauh dari kota. Sengaja gue pilih yang jauh dari kota, biar gag ketemu sama temen-temen gue (sedia payung sebelum hujan beroh!). Warungnya lumayan mantap. Penjaganya ibu-ibu pake jilbab, dan mungkin dia ngira gue bukan orang islam. Tapi gag masalah lah, yang penting gue mau makan sekarang juga!

Dengan penuh nafsu dan air liur, gue nikmatin makan siang gue di hari itu! Enak banget! Sate kambing dengan rasa dosa dan bumbu spesial malu-malu gue telen dengan nikmat di tenggorokan gue. Segelas es teh yang nikmat menambah kegembiraan gue hari itu.

Selesai makan, gue bayar tagihan dengan uang receh sisa ngamen kemarin. Lalu gue usap mulut gue biar gak keliatan kalau abis makan. Malu sama umur boy. Tapi alangkah kagetnya begitu gue dapetin, bahwa ternyata bau bawang dan satenya masih kerasa banget! Sial!

Kegembiraan gue berubah menjadi kesengsaraan. Gue takut ngomong sama orang deh nih! Begitu gue ngomong, dan ternyata mulut gue bau kambing bawang, abislah riwayat gue!

Tapi gag papa, gue masih positip tinking. Guee bakal selamet dari ini semua. Gue gak bakal ketauan. Hohoho (ketawa setan).

Sesampai di kos, tiba-tiba si bambang (bukan nama sebenarnya, sebut saja bunga) yang biasanya nganggep gue kayag kambing comberan ngajak gue ngobrol. Sial! dalam hati gue bilang gitu.

Bambang : Dari mana lu Dong?

Gue : Emmm…

Bambang : Yah, gag pernah diajak ngomong, sekalinya diajak ngomong gaguk. Mahasiswa bego lu Dong!

Buset!! Apa hubungannya gak jawab pertanyaannya sama mahasiswa bego coba? Sialan nih pante!

Tapi gue cuekin aja tuh orang. Gue ngeloyor pergi dari situ. Langsung masuk kamar, dan berharap semua baik-baik saja.

Ah, cobaan pertama sukses di hadapi. Gue emang jenius!

Tapi ternyata, semua belum selesai!

Tiba-tiba ibu kos dateng ke kamar. Ngetuk pintu dan gue dengan perasaan campur aduk membuka pintu.

Ibu kos : Bodong, kamu belum bayar uang kos bulan ini loh!

Buset! Sejak kapan gue bayar kos bulanan? Gue kan di sini cuma numpang. Amnesia nih bu kosnya! Kata gue dalam hati. Tap karena gue takut bau mulut gue bakal bikin gue ketauan, maka gue putusin buat nahan ngomong. Kan puasa itu menahan hawa nafsu kan sodara-sodara?

Gue : emmmm hem.

Ibu kos : kok cuma ehem doang?

Gue : emmmm hem.

Ibu kos: maksudmu apa dong?

Gue : emmmm hem.

Ibu kos : oh, aku tahu maksudmu!

Alhamdulillah akhirnya dia ingat juga!

Ibu kos : kamu pasti mau ngutang lagi ya?? Kau gag mau bayar kos bulan ini ya?

Gue : Em? Em meem ememem (heh? Bukan, bukan gitu bu!)

Ibu kos : pokoknya kalu sampe nanti malem kamu gag bayar kos, kamu saya usir dari tempat ini!

Whaaaaaaaat?

Gue : Enggak bu! Gue gak pernah nyewa bulanan di kos ini! Gue udah bayar setahun penuh!

Ibu kos  sedikit terhenyak mendengar suara gue yang akhirnya keluar. Gag kuat gue nahan hawa nafsu. Batal dua kali deh puasa gue hari ini.

Ibu kos : Oh iya dong, aku lupa. Hehe. Maksudku tadi mau nagih si Parto (bukan nama sebenarnya, sebut saja bunga), eh malah kamu. maklum udah tua dong!

Huft, lega deh masalah udah clear gini. Ibu kos udah berjalan keluar, asik deh, dia gag sadar juga kayagnya.

Ibu kos : Tapi dong, kok mulutmu bau sate bawang ya??

Jlegeeeeer!!!

“Gag papa bu!” Sambil banting pintu. Langsung sembunyi di bawah selimut!

Gue yakin, gue ketahuan!

Malu gila! Sumpah!

***

“itu Bodong kenapa ya? Kok tiba-tiba nutup pintu? Oh iya, sekarang kenapa aku di sini? Aku kan mau masak buat buka tadi.” Ibu kos yang sudah semakin tua pun beranjak meninggalkan kamar bodong.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s