Tambah Ganteng

Akhir-akhir ini, gue ngerasa tambah ganteng. Gag tau kenapa, pokoknya rasanya muka gue tambah cling aja gitu. Mungkin gara-gara rambut gue yang makin panjang dan keren, atau gara-gara gue sekarang pake baju yang rapi mulu. Yang jelas, tiap kali gue liat kaca, rasanya kacanya jadi bersih.

Emang sih, gue masih aja jomblo. Tapi orang jomblo kagak mesti jelek kan?

Liat aja Edward Cullen di film twilight. Dia  merupakan benchmark jomblo andalan gue. Bayangin, dia udah jadi jomblo sejak pertama kali digigit jadi vampir, itu masih zaman pertengahan. Dan dia baru ketemu Bella pada tahun 2000an. Tahu artinya apa? Dia udah jadi jomblo selama ratusan tahun! Iya, ratusan tahun. Makanya sekarang tiap kali gue dihina jomblo, gue bisa ngeles, “jomblo gue kan gag selama Edward Cullen, padahal dia ganteng.”

Dan siapapun pasti bakal terdiam saat gue ngomong gitu.

Tapi yang kadang bikin gue makin gag nyaman setelah peristiwa ‘tambah ganteng’ gue ini adalah, bahwa banyak cewek-cewek yang ngeliat muka gue, pake melotot, dan itu gag izin dulu. Gue sebagai orang yang sangat menghargai privasi tentu sangat risih.

Gue aja kalo ke warnet, terus user sebelumnya belum log out dari facebook, gue gag usilin. Langsung aja gue log out tuh facebooknya orang. Iya sih, soalnya yang belum log out itu cowok-cowok ababil gitu, mungkin kalo cewek bakal beda yang gue lakuin.

Tapi intinya adalah, gue sangat menghargai privasi orang. Karena itu, gue sangat risih kalo ada cewek yang ngeliat gue secara frontal dan senonok.

Itu bikin gue horny.

Iklan

Perumpamaan Cinta

Cinta itu emang gag ada matinya. Sekarang ini jangankan orang seumuran gue, anak kecil aja udah pada ngomongin cinta. Sampai-sampai ada anak SD yang mau bunuh diri gara-gara ditolak cintanya. Aduh dek, lu itu baru ditolak cintanya, belum diselingkuhin. Padahal kalau diselingkuhin lebih sakit loh! Iya, diselingkuhin itu lebih sakit. Gue pernah ngalamin dua-duanya jadi bisa bandingin. Iya, gue emang hina banget. Gag usah diperjelas sih…

Karena itulah, gue mau ngomongin soal cinta sekarang. Supaya kita bisa memilah-milah, mana cinta yang cocok berdasarkan muka. Seperti di film-film dan FTV, kalau mukanya cakep pasti kisah cintanya susah, sedang kalau mukanya pas-pasan pasti kisah cintanya lumayan aja. Nah kalau muka jelek kayag gue gini? Ya kisah cintanya kayag turun dari langit gitu, cepet banget. Itu kalo di FTV. Mungkin berdasar logika itu juga, kemudian pemeran utama di FTV selalu cakep. Oke, kita gag ngomongin FTV.

Jadi menurut gue, ada banyak perumpamaan cinta yang bisa kita gunakan untuk menggambarkan kisah cinta itu seperti apa.

Yang pertama, cinta itu seperti ngupil. Lu tahu orang ngupil? Kenapa dia ngupil? Iya, karena dia penasaran. Orang ngupil itu berawal dari rasa penasaran sama benda aneh yang mengganjal di hidung. Kadang sampai bunyi-bunyi juga kalau bernafas. Lalu mulailah si kelingking atau telunjuk beraksi. Korek sana, korek sini. Hingga akhirnya ketemulah upil busuk laknat dan terkutuk itu.

Kadang seperti itulah cinta berawal.

Kita mulai dengan rasa penasaran sama orang lain. Rasa penasaran itu datang perlahan, hingga kemudian seperti upil yang mengganjal di hidung saat bernafas, rasa penasaran itu mengganggu hati kita. Saat itulah kemudian kita memulai proses percintaan. Proses cinta kita adalah seperti proses korek-korek tadi. Dan saat menemukannya, apa yang kita lakukan?

Kita buang.

Iya, kita buang cinta itu, karena rasa penasaran sudah tidak ada lagi di hati kita. Kita biarkan si upil melayang ke sana kemari, di makan anak kecil yang lagi lewat, atau bahkan dijadikan bumbu masakan. (ini jijik sumpah) Kita tak peduli lagi pada upil itu.

Itulah cinta yang berawal dari rasa penasaran. Saat rasa penasarannya hilang, cintanya langsung dibuang ke sembarang tempat. Maksudnya benar-benar tempat yang sembarangan. Gak dilihat lagi jatuhnya di mana. Pokoknya sembarangan.

Ada juga perumpamaan cinta yang lain. Cinta itu seperti…

Emm gag tau, belum kepikiran lagi. Besok aja deh kalo gue inget, gue posting lagi. *dan kemudian dibuang ke laut sama warga kampung*

 

 

Batas Antara Culun dan Rapi

Akhir-akhir ini gue agak gag nyaman sama penampilan gue. Soalnya gue baru aja potong rambut, dan entah kenapa gue gag nyaman sama bentuk kepala gue sekarang.

Sejak lahir, gue emang sudah dikaruniai sama Tuhan bentuk kepala dan rambut yang gag sinkron sama kemauan otak. Tiap kali gue pengen dandan kayag seseorang, jadinya malah orang lain, yang tentu saja gag banget. Dulu gue pengen potong kayag Ariel Peterpan (sekarang udah metamorfosis jadi Noah, setelah bertapa di penjara), dan jadinya malah kayag Andhika Kangen Band. Dan sekarang, gue pengen potong kayag Takiya Genji dari Crows Zero, dan jadinya malah kayag Morgan Sm*sh (atau Bisma? entahlah gue gag bisa bedain mereka, bentuknya sama semua, sama-sama bening). Gimana gue gag kesel coba? Mengapa gue mesti ditakdirin jadi makhuk hina kayag gini??

Gara-gara ketidakpedean gue, gue jadi sensi tiap ada orang muji penampilan gue. Oke, emang dikit sih yang muji, tapi kan tetep aja bikin sensi! Loh kok gitu? Iya, soalnya temen-temen gue yang muji gue, kebanyakan bilang gue RAPI! Yes, RAPI!

Emang kenapa sama RAPI? Jadi lo masih gag nangkep? RAPI itu adalah cara orang baik bilang kalau kita itu : CULUN! Ya, CULUN! Gue disamain kayag Meme Brian, disamain kayag Dennis Adhiswara di film Jomblo, dan disamain kayag… Afgan! Ouch! GOD PLEASE SAVE MY ASS!

Bagi gue dibilangin culun itu udah hina banget. Kayag ditimpuk pake telur ayam hasil aborsi! Jijik! Jadi please, kalo lu masih punya nurani, jangan bilang gue RAPI, gue gag suka! Sekian dan terimakasih…

Batalin Puasa

Aduhhh, cerita gue ini bener-bener bego dan gag pantes ditiru. Bagi elo-elo pada yang baca ni cerita, gue tekanin buat jangan sekali-sekali niru! Rugi!

Jadi gini ceritanya, dulu gue pernah merasa lapaaaaar banget waktu puasa! Sebenarnya laper itu cukup beralasan sih. Soalnya gue gag makan nasi waktu buka puasa kemarin, dan gue juga gag sahur. Sumpah, begitu bangun subuh-subuh itu, rasanya perut mau meledak saking gag ada isinya. Gue nyoba bertahan di pagi hari. Dengan kondisi lemes dan laper setengah mati, gue guling-guling di kasur. Gue berharap, dengan guling-guling gue bakal dapat bikin perut gue tenang dikit. Tapi ternyata salah!

Gue makin lapar dan makin lemes.

Akhirna gue sampe pada satu kesimpulan, bahwa gue udah gag kuat buat puasa lagi! Gue pikir, daripada gue mati kelaperan, atau gue pingsan di kos dan gag ada yang nolongin sehingga gue membusuk, maka sebaiknya gue batalin puasa gue! Sedih sih, malu juga sama umur, masak udah akil baligh dan tahu bagaimana cara bikin anak, tapi masih batalin puasa. Mau gimana lagi?

Akhirnya gue niatkan untuk batalin puasa. Dan sekarang gue mau cari warung-warung yang siap buat gue makan. Bukan warungnya yang gue makan, tapi makanannya. -__-

Singkat cerita gue udah muter-muter jogja, dan gag satupun warung yang gue dapati cocok untuk dijadikan tempat batalin puasa. Memang bulan ramadhan bulan yang penuh berkah, mau batalin puasa aja susahnya setengah idup! Perpaduan antara malu, takut, sama gag punya duit, bikin gue makin susah buat batalin puasa.

Tapi karena gue udah niat, maka pasti ada jalan.

Dan ternyata bener! Jalan itu datang juga! Gue akhirnya nemu tempat makan yang sip! Warung sate kambing, di pinggir jalan yang jauh dari kota. Sengaja gue pilih yang jauh dari kota, biar gag ketemu sama temen-temen gue (sedia payung sebelum hujan beroh!). Warungnya lumayan mantap. Penjaganya ibu-ibu pake jilbab, dan mungkin dia ngira gue bukan orang islam. Tapi gag masalah lah, yang penting gue mau makan sekarang juga!

Dengan penuh nafsu dan air liur, gue nikmatin makan siang gue di hari itu! Enak banget! Sate kambing dengan rasa dosa dan bumbu spesial malu-malu gue telen dengan nikmat di tenggorokan gue. Segelas es teh yang nikmat menambah kegembiraan gue hari itu.

Selesai makan, gue bayar tagihan dengan uang receh sisa ngamen kemarin. Lalu gue usap mulut gue biar gak keliatan kalau abis makan. Malu sama umur boy. Tapi alangkah kagetnya begitu gue dapetin, bahwa ternyata bau bawang dan satenya masih kerasa banget! Sial!

Kegembiraan gue berubah menjadi kesengsaraan. Gue takut ngomong sama orang deh nih! Begitu gue ngomong, dan ternyata mulut gue bau kambing bawang, abislah riwayat gue!

Tapi gag papa, gue masih positip tinking. Guee bakal selamet dari ini semua. Gue gak bakal ketauan. Hohoho (ketawa setan).

Sesampai di kos, tiba-tiba si bambang (bukan nama sebenarnya, sebut saja bunga) yang biasanya nganggep gue kayag kambing comberan ngajak gue ngobrol. Sial! dalam hati gue bilang gitu.

Bambang : Dari mana lu Dong?

Gue : Emmm…

Bambang : Yah, gag pernah diajak ngomong, sekalinya diajak ngomong gaguk. Mahasiswa bego lu Dong!

Buset!! Apa hubungannya gak jawab pertanyaannya sama mahasiswa bego coba? Sialan nih pante!

Tapi gue cuekin aja tuh orang. Gue ngeloyor pergi dari situ. Langsung masuk kamar, dan berharap semua baik-baik saja.

Ah, cobaan pertama sukses di hadapi. Gue emang jenius!

Tapi ternyata, semua belum selesai!

Tiba-tiba ibu kos dateng ke kamar. Ngetuk pintu dan gue dengan perasaan campur aduk membuka pintu.

Ibu kos : Bodong, kamu belum bayar uang kos bulan ini loh!

Buset! Sejak kapan gue bayar kos bulanan? Gue kan di sini cuma numpang. Amnesia nih bu kosnya! Kata gue dalam hati. Tap karena gue takut bau mulut gue bakal bikin gue ketauan, maka gue putusin buat nahan ngomong. Kan puasa itu menahan hawa nafsu kan sodara-sodara?

Gue : emmmm hem.

Ibu kos : kok cuma ehem doang?

Gue : emmmm hem.

Ibu kos: maksudmu apa dong?

Gue : emmmm hem.

Ibu kos : oh, aku tahu maksudmu!

Alhamdulillah akhirnya dia ingat juga!

Ibu kos : kamu pasti mau ngutang lagi ya?? Kau gag mau bayar kos bulan ini ya?

Gue : Em? Em meem ememem (heh? Bukan, bukan gitu bu!)

Ibu kos : pokoknya kalu sampe nanti malem kamu gag bayar kos, kamu saya usir dari tempat ini!

Whaaaaaaaat?

Gue : Enggak bu! Gue gak pernah nyewa bulanan di kos ini! Gue udah bayar setahun penuh!

Ibu kos  sedikit terhenyak mendengar suara gue yang akhirnya keluar. Gag kuat gue nahan hawa nafsu. Batal dua kali deh puasa gue hari ini.

Ibu kos : Oh iya dong, aku lupa. Hehe. Maksudku tadi mau nagih si Parto (bukan nama sebenarnya, sebut saja bunga), eh malah kamu. maklum udah tua dong!

Huft, lega deh masalah udah clear gini. Ibu kos udah berjalan keluar, asik deh, dia gag sadar juga kayagnya.

Ibu kos : Tapi dong, kok mulutmu bau sate bawang ya??

Jlegeeeeer!!!

“Gag papa bu!” Sambil banting pintu. Langsung sembunyi di bawah selimut!

Gue yakin, gue ketahuan!

Malu gila! Sumpah!

***

“itu Bodong kenapa ya? Kok tiba-tiba nutup pintu? Oh iya, sekarang kenapa aku di sini? Aku kan mau masak buat buka tadi.” Ibu kos yang sudah semakin tua pun beranjak meninggalkan kamar bodong.

 

Korban GirlBand

Sebelum terjadi isu-isu yang gag baik, gue mau tegasin dulu di awal tulisan ini, kalo guebukan pencinta boy band.Banyak banget orang yang bilang kalo gaya ‘hina’ gue ini terinspirasi dari Boy band. Sejujurnya, gue bukan penggila Boy band. Oke? Gue harap sekarang kita sudah sepaham. Don’t call me boy band lover, okey?

Nah, setelah sekarang kita sama-sama tahu, gue harap gag bakal lagi ada isu-isu gag penting soal kedekatan gue sama salah satu personel boy band, kita cuma temanan kok, dan gue masih normal.

Masalahnya, walaupun gue gag suka-suka amat sama boy band, gue tetep aja ngerasa gimanaaaaa gitu kalo liat girl band. Terutama SNSD, haha. Akhir-akhir ini gue gag bisa tidur hanya gara-gara suara mereka tu gag ilang-ilang dari telinga gue. Rasanya seperti, Yoona nyanyi sambil teriak-teriak pas banget di depan kuping gue. Bisa masdab bayangin? Secakep apapun cewek yang teriak-teriak di telinga kita, pasti kita tetap akan merasakan ketakutan yang sama, takut budeg! (Yah, walaupun agak nafsu juga sih *pura-pura batuk)

Enggak tahu kenapa, akhir-akhir ini gue emang seneng banget dengerin lagu-lagu girlband. Bukan apa-apa sih, suara mereka emang bagus. Tariannya juga bikin gue mimisan tiga kali sehari. Belum lagi kalau pas itu gue lagi di kos sendirian dan kebetulan persediaan tissue lagi banyak. Hal-hal yang alamiah bakal terjadi sama gue. (gag usah pura-pura gag tau deh lo pada!)

Yah, gue akui gue emang gag adil sama boy band. Padahal gayanya sama. Tapi gue bilangnya boy band itu bandcong dan girl band itu cakep-cakep. Padahal, kalau gue bilang boy band itu bandchong, harusnya gue juga bilang kalo girlband itu cewek KW. Tapi kenapa gue gag bilang gitu? Kenapa gue malah nafsu kalau lihat Girl band? Bukankah ini gag adil? Bukankah ini namanya gue gag mendukung emansipasi perempuan? AHHH! Gue emang gag adil.

 

Bahkan, sekarang pun gue masih ngetik sambil ndengerin Jessica nyanyi pake suara seksinya….

Yogyakarta, 9 mei 2012

Di dalam keabsurdan gue saat ndengerin lagu SNSD

Pelatihan Super Serius di Kaliurang

Seperti janji gue kepada masdab dan mbakyu semuanya, kali ini gue bakal cerita tentang pelatihan gue di kaliurang kemarin yang super serius. Di tempat ini, gue digembleng abis-abisan. Pelatihan berat yang ngalahin ujian masuk tentara Amerika dan sekitarnya. Gue bener-bener ngerasa jadi mesin di sana. Padahal yang gue harepin waktu ke kaliurang adalah, gue bakal liat cewek-cewek cakep pake bikini jala-jalan di udara dingin gunung merapi. Tapi ternyata, gue malah disiksa abis-abisan di sini.

Tujuan utama dari pelatihan itu adalah membentuk gue dan temen-temen gue menjadi…..

boyband...

boyband...

Ehmm, sebenarnya egag juga sih. Dari 4 orang yang sudah berpose ala boy band itu, cuma dua yang wajahnya cocok jadi artis, yang dua lainnya (gue dan temen gue) lebih cocok jadi korban pembunuhan.

Sebenarnya kita dilatih untuk menjadi seorang jurnalis. Bagaimana caranya supaya kita, walaupun berwajah pas-pasan dan bertubuh mirip gundukan semen, harus tetap bisa berkarya.

Kita adalah calon wartawan, orang yang kalau sudah lelah cari berita politik, memilih untuk mencari berita artis remaja yang diputus pacarnya…

Kita adalah calon jurnalis handal, yang bisa menulis pake kaki sambil ngupil….

Kita adalah….

Sebenernya, gue tetep lebih suka jadi boyband daripada jadi jurnalis. Lebih cepet terkenal, -_-

lihat gaya gue? gue emg lebih cocok jadi boy band

lihat gaya gue? gue emg lebih cocok jadi boy band

Tapi kita gag melulu ngomongin soal jurnalis di sono. Gue juga dapet pelajaran berharga tentang cara naik kereta kelinci yang benar…

cara yang bener buat naik kereta kelinci

cara yang bener buat naik kereta kelinci, hampir mirip sama naik roller coaster lah...

Yah, emang pelatian di sini berkesan banget. Kaliurang emang tempat yang asik. Sayang, gue gag dapet target utama gue di kaliurang ini. Ya, seperti yang udah gue bilang sebelumnya, bayangan gue saat pertama kali inget kaliurang tu ya tentang cewek pake bikini sambil jalan-jalan di udara dingin gunung merapi. (setelah gue inget-inget lagi, ternyata itu bayangan kalau lagi di pantai)

Oke deh, segini dulu cerita gue tentang kaliurang. Mudah-mudahan masdab dan mbakyu pada gag mupeng lihat indahnya kaliurang yang langsung bangkit setelah gunung merapi meletus.

Bolak-balik Solo-Yogya

Ceritanya gue harus balik ke Jogja lagi…

Baru kemarin gue balek ke Solo, eh, hari ini mau gag mau gue mesti segera balik ke Jogja. Sebenernya gag harus hari ini juga sih. Tapi besok jam 7. Masalahnya, gue gag mungkin bisa sampe Jogja jam 7 pagi kalau berangkatnya besok pagi. Gue lelet banget kalo bawa motor. Apalagi, gue lagi ngirit BBM. Gag mungkin gue bisa ngebut supaya gue sampe tepat waktu. Baca lebih lanjut