Andai Gue Jadi Orang Kaya

Kalau elu anak 90an, elu pasti pernah denger lagu yang bunyinya kayag gini, “Andai A…A…A…ku jadi orang kaya,” Iya gag? Gue juga pernah denger, tapi gue gak tau siapa penyanyinya, apa judul lagunya, dan kapan terkenalnya. Sejujurnya, gue ngerasa ragu gue itu anak 90an atau anak 2000an. Tapi udahlah, gue gak mau bahas itu dulu. Yang jelas gue sekarang adalah anak gahol yang bisa maen twitter dan tahu caranya nyetop pembicaraan yang gag penting.

Tapi judul lagu itu bikin gue terngiang-ngiang, andai gue jadi orang kaya. Hemm, kayagnya asik juga nih buat ngomongin hal-hal apa yang bakal gue lakuin, kalau gue jadi orang kaya. Haha.

Andai gue jadi orang kaya, gue bakal beliin susu segar tiap hari buat cewek gue. Oh iya, sebelumnya, andai gue jadi orang kaya, gue bakal nyari pacar yang matre. Karena gue kaya, cewek yang paling cocok ama gue ya udah pasti cewek matre.

 Pacaran sama cewek matre itu enak, kalau dia marah kita tahu obatnya supaya gag marah. Kasih duit. Kalau cewek gag matre? Susah, dia bakalan ngasih teka-teki gitu ke kita. Tiap kita tanya, cewek itu pasti bilang, “Pikir aja sendiri!” atau “Masak kamu gak tahu???” dan hal-hal gak jelas lainnya. Nah kan, enak pacaran sama cewek matre kan?

Oke deh, selain dunia percintaan, obsesi gue andai gue kaya adalah, gue pengen beli kapal pesiar. Obsesi gue dalam hidup ini adalah, gue pengen maen PS di atas laut. Gak tau kenapa, pokoknya pengen aja. Nah, dengan membeli kapal pesiar, gue bakalan bisa memenuhi obsesi gue itu.

Selain itu, gue juga bakal pergi ke Spanyol. Kenapa ke Spanyol? Egag, gue bukannya mau nonton bola. Kalau sama bola mah, gue lebih suka LDF-an aja, hehe. Trus ngapain dong di Spanyol? Gue penasaran aja, di Spanyol tu ada tempe goreng gag. Gue Cuma pengen tau itu aja. Kalau udah tau, ya udah balik.

Terserah gue dong, namanya juga orang kaya.

Iklan

Cara Menghentikan Pembicaraan di Twitter/Facebook

Yak, ketemu lagi dengan gue, si ganteng yang masih aja jomblo meski udah pasang iklan di koran ibu kota.

 

jomblo ngenes nyari pasangan di koran

Kali ini gue mau berbagi tips ampuh buat elu semua yang bingung gimana cara menghentikan pembicaraan di twitter dan fb. Tips yang pasti sangat ampuh, karena ini gue dapetin dari pengalaman pribadi gue. Jadi waktu asik-asiknya lagi ngobrol sama cewek, mereka tiba-tiba ngelakuin hal yang mau gue omongin ini. Dan itu sukses bikin gue mati kutu! Akhirnya pembicaraan selesai.

Iya, gue emang hina.

Lu pasti juga pernah ngalamin kan? Saat elu udah capek ngobrol sama seseorang, tapi elu bingung gimana caranya biar gag dibales lagi, tapi kesannya masih sopan gitu. Biar, seakan-akan kita gag sombong karena gag bales obrolannya mereka. Nah, tips ini bakal berguna banget buat elu.

Langsung aja gak pake basa-basi lagi, nih gue kasih, tips cara menghentikan pembicaraan di twitter/facebook:

  • Bilang ‘yaudah ya, blablabla…’

Yang ini adalah cara paling mainstream dalam menghentikan pembicaraan. Cara ini udah biasa banget dan kesannya gag kreatif. Misal kamu lagi ngobrol sama temen kamu, dan dia mulai ngomongin hal yang gag penting, seperti upilnya yang segede semangka. Kamu bisa langsung make cara ini biar dia berhenti dan gak ganggu idup elu lagi.

Contoh:

Elu (L) : iya, makasih ya, hehe

Temen Elu (T) : sama2, btw, kamu tau gag, upil aku tuh gede loh

L : (mulai ilfeel, tapi masih pura-pura baik) oiya?

T : (makin semangat nyeritain upil) Iya, jadi tuh upil tu keren banget, bisa SEGEDE SEMANGKA GETOH!

L : (pada titik ini lu udah males, maka lu segera pake teknik yang pertama) oh, eh, udah dulu ya, aku mau ngasih makan tamagochi aku nih, lupa belum tak kasih makan, hehe

Pada titik ini, jika lawan bicara lu yang gag asik itu mudah menyerah, dia pasti bakal bilang, ‘oh gitu ya, yaudah deh, kapan2 liat upil bareng ama aku ya, dadah…’ dan masalah elu bakal selesai. Selamat.

  • Bales LOL atau wkwk

Tapi pada beberapa titik, orang yang gag asik itu lebih kreatif dari yang kita bayangin. Orang yang lebih kreatif itu, bakal bisa mengcounter cara yang pertama tadi sehingga perjalanan tetep dapat berjalan lancar. Jika itu terjadi, kita harus pake cara yang kedua, yaitu bales pake LOL atau wkwkwk. Jangan ‘haha’, karena terlalu mainstream dan kesannya garing banget, itu bisa melukai harga diri dia. Kalau kita bilang ‘haha’ aja, itu sama aja kita bilang, ‘lu gag lucu banget sih? Mending ke laut aja, jadi makanan ikan, soalnya kamu jangkrik!’ <– lebih garing -___-

Mengapa Lol dan Wkwk? Karena kata-kata itu kesannya kita ketawa kenceng gitu, padahalnya kita nulis dengan muka tanpa ekspresi.

Contoh:

Lanjutan dari kisah yang tadi, masalah upil.

L :  oh, eh, udah dulu ya, aku mau ngasih makan tamagochi aku nih, lupa belum tak kasih makan, hehe

T : (di sini kreatifitasnya muncul) Oh, kenapa gag dikasih makan upil aku aja? Pasti dia kenyang, soalnya kan upilku segede semangka, hehe

Pada titik ini, kalo lu kepancing sama permainannya dia, lu akan bales dengan berbagai pernyataan yang membuat dia makin ngerasa kalo elu nyaman ngobrol sama dia dan pengen berlama-lama. Nah, hal itu gag baik, ntar elu bisa dikira seorang penebar PHP. Karena itu, lu harus segera pake teknik nomer 2 pemberian gue.

T : pasti dia kenyang, blablabla

L : Lol

Udah gitu aja, begitu lu kasih balesan kayag gitu, dia pasti bingung mau ngasih balesan apa. Hingga akhirnya paling mentok dia bakal bales smiley (:D) doang. Dan itu gag perlu dibales, lu menang. Selamat.

  • Retweet atau like

Namun ternyata tetap ada orang gag asik yang super kreatif. Jadi walopun elu udah ngasih jawaban yang super singkat, kayag Lol, wkwk, dan sebagainya, dia tetep bisa mengcounter dengan pancingan supaya elu mau ngobrol lagi. Dan itu bahaya.

Jika udah kayag gitu, pake aja teknik keren berikutnya dari gue: RT atau like aja komennya yang terakhir.

Contoh:

L : Lol

T : Haha, kamu kalo ketawa tambah manis ya, pengen tak cubit, ^^

Nah, pada titik ini, apapun balesan elu, bakal jadi bumerang buat elu. Elu mau nerima pujiannya bakal dikira elu welcome, elu nolak pujiannya bakal dikira elu sok jual mahal padahal mau. Karena itulah, elu HARUS pake teknik gue ini. (maksa)

Jadi begitu dia flirting, langsung aja RT. Setelah itu dia gag bakal bisa bales apa-apa lagi, tapi elu juga udah mengindikasikan kalo elu respek terhadap komennya yang barusan. Elu menang lagi. Selamat.

  • Block

Tapi seperti yang gue bilang, orang kalo udah niat bisa berbuat apa aja yang gag normal. Bahkan walopun elu udah make teknik yang nomer 3 tadi dengan bener, orang gag asik yang kreatifnya tingkat dewa itu, masih bisa bales buat bikin pembicaraan yang asik lagi. Jika udah kayag gitu, gag ada jalan lain lagi, BLOCK dia!

Misalkan elu udah nge RT, terus dia bilang gini: Ihh, kok di RT sih, seneng banget ya aku bilang kamu manis?

Nah lo, mati sendiri kan? Kalo udah kayag gitu, segera block aja!

Iya, teknik super gue yang terakhir ini emang sampah.

Artikel ini Cuma guyon-guyonan aja, tapi boleh juga kalo elu mau make di kehidupan nyata. Dan jika lawan bicara lu tiba-tiba ngelakuin hal yang gue sebutin di atas, elu tau, kalo elu udah dianggap gag asik sama lawan bicara lu.

Selamat malam mingguan mblo.

***

Om Bodong adalah seorang ahli yang sudah meneliti perbincangan di dalam dunia nyata selama bertahun-tahun, terutama pembicaraan mantannya, gebetannya, dan mantan gebetannya. (Lebih tepatnya dianggap sebagai stalking sih, daripada meneliti) Om bodong dapat ditemui di twitternya di @bodongisme13

Grebek Mauludan, Perjalanan Mencari… Cinta!

Gag terasa sudah hampir 5 tahun gue tinggal di Jogja. Banyak cerita yang udah gue dan mantan gue alami. Gue juga udah selesai kuliah (tapi skripsi belun dikerjain sama sekali). Sengaja gue duluin kata-kata ‘udah selesai kuliah’nya, biar keliatannya udah lulus gitu.

Tapi ternyata, selama 5 tahun gue di jogja, gue sadar, gue belum pernah datang ke acara grebek mauludan! Hal yang gag lazim buat gue, soalnya gue selama ini selalu sok-sokan menjadi pecinta budaya di Jogja. Ada acara JJC (jogja Java Carnival), gue nonton sama mantan gue. Acara sekaten, gue naik komedi puter sama mantan gue. Semua tempat bersejarah di Jogja udah gue datengin, dari Taman Sari, Keraton Jogja, sampai berbagai candi, semuanya sama mantan gue!

Karena itulah, gue bertekad untuk ikud acara grebek maulud tahun ini. Gue harus menunjukan diri sebagai pecinta budaya jawa di Jogja.

Masalahnya cuma satu, gue udah gag punya pacar sekarang…

Otomatis gue bingung mau ke sana sama siapa. Mau ngajak mantan, dia udah punya pacar baru. Mau ngajak mantan yang satunya, gue baru inget kalo mantan gue cuma satu. Mau ngajak temen-temen cewek gue, nanti pasti suruh bayarin makan atau minimal traktir jajanan. Alhasil gue nyerah juga, gue mutusin untuk ngajak temen cowok gue, namanya Jupri.

Bagi gue, ngajak Jupri adalah sebuah perjudian. Pasalnya, selain jadi temen baik gue, dia juga udah 5 tahun lebih ngejomblo. Aneh, padahal dia itu ganteng, tajir, pinter, dan berotot. Pokoknya semacam tipikal tokoh utama cowok dalam film action gitu lah. Dan cowok semacam itu, seharusnya gag mungkin jomblo.

Makanya, gue dan temen-temen ‘geng’ gue berpikir, sepertinya Jupri memiliki kelainan, if you know what i mean…

Oke, singkat cerita, gue janjian sama Jupri ketemu di Alun-alun utara. Gue bilang ke dia kalo gue make baju putih, celana jins item, dan sepatu sneaker yang keren. Dia bilang kalo dia mau pake baju pink kotak-kotak, celana kain putih,  dan rambutnya di emo, keren dan ganteng gitu deh. Eh tunggu dulu, kok kita malah kayag orang mau blind date gini? Sial. Gue baru nyadar.

Akhirnya setelah beberapa menit saling mencari, kita ketemu juga. Dia masih aja ganteng dan berotot. Kadang gue jadi minder kalo jalan bareng dia. Untungnya, dia pake baju yang norak. Jadi terangkat dikit kan harga diri gue? Begitu ketemu, dia langsung ngomong sesuatu, dan itu bikin gue merinding.

Jupri: “Wah, akhirnya ketemu elu Dong! Gila, tambah ganteng aja lu!”

Gue: “eee.”

Asal lo tahu aja, sangat gag wajar cowok langsung muji cowok lainnya dengan sebutan ganteng saat bertemu. Beda kasus kalo yang ngomong cewek. Cewek muji temen ceweknya cantik mah gag akan keliatan kayag lesbi, Tapi kalo cowok yang ngomong, dia keliatan…

Karena bingung jawab apa, gue bilang aja ke Jupri gini,

“Iya, lu juga tambah ganteng Pri!”

Dafuq, gue ketularan Jupri.

***

Ternyata waktu penyebaran gunungan hasil buminya terlambat dari waktu yang ditentukan. Jadwal dari twitter, gue dengernya jam 8. Tapi sekarang udah jam 10, dan gunungannya belum keliatan. Yang keliatan malah gunung yang lain.

O iya, buat elu yang belum punya gambaran soal grebek maulud, gue coba kasih gambaran singkat deh. Grebek Maulud adalah sebuah perayaan di Kraton Jogja yang memperingati hari kelahiran nabi Muhammad SAW, jadi diadakan tiap tanggal 12 Rabiul Awwal atau ada namanya sendiri dalam penanggalan jawa. Di situ nanti biasanya Kraton akan membagikan hasil bumi (kacang panjang, bibit, dan sebagainya) yang dibuat dalam bentuk gunungan. Nanti warga akan berebut untuk mendapatkan sedikit bagian dari hasil bumi itu. Dan menurut mitos, siapapun yang dapat bagian gunungan itu, akan mendapatkan berkah.

Bener gag mitos itu? Bukan urusan gue, dan terserah ama lu juga mau percaya apa gag. Tujuan gue ke grebek bukan buat cari berkah, tapi cari cinta. Gue berharap, dalam kerumunan manusia yang datang ke Alun-alun hari ini, gue bakal tabrakan sama cewek cakep. Terus tu cewek marah-marah ke gue. Terus kita berantem, terus kita kenal, terus kita jatuh cinta deh.

Iya, gue emang korban FTV.

Tapi sayangnya, sekarang gue malah kejebak di sini dengan si Jupri yang dari tadi ngeliatin gue dengan pandangan mesum. Dan itu bikin gue tersiksa. Mending-mending kalau yang ngeliatin gue dengan pandangan mesum itu cewek. Nah ini? Nasib.

***

Semakin lama, kerumunan orang di lapangan Alun-alun semakin menjadi-jadi. Keringat dingin mulai keluar dari tubuh gue dan Jupri. Sebenernya gue masih kuat sih. Tapi mata Jupri udah memelas buat keluar dari kerumunan gitu. Dengan pandangan sayu, dia bilang ke gue, “Plis Dong, kita harus keluar sekarang juga, kita ke 0 km aja ya?”

Sebenernya gue masih kuat dengan permohonannya yang sok memelas itu. Gue masih bisa nolak. Tapi masalahnya, dia ngomong itu sambil megangin tangan gue mesra gitu. Gue jijik. Dan gue putusin, kita pindah ke 0 km aja.

0 km adalah tempat yang terkenal di Jogja. Letaknya antara Malioboro dan Alun-alun utara. Kenapa disebut 0 km? Karena dari situlah ukuran jalan di Jogja dihitung. Misalnya Jakal km 7, artinya Jalan Kaliurang itu sudah berada di 7 km dari 0 km. Gitu. Katanya sih. Kebetulan gue belum sempat ngukur juga.

Sampai di sana keadaan lebih baik. Matahari lebih sejuk, orang gak terlalu banyak, dan… Gue tetep gag tabrakan sama cewek.

Akhirnya setelah cukup lama ngobrol berdua dengan Jupri, proses perjalanan Gunungan dimulai. Jadi sebelum sampai di tempat perebutan, Gunungan itu diarak dulu dari keraton. Tempat perebutan gunungan sendiri ada beberapa. Gue simpang siur nerima beritanya. Ada yang bilang, gunungannya ada 7, yang 5 dibagiin di Mesjid Gedhe Kauman, 1 di Malioboro, dan satunya di Pakualaman. Ada yang bilang 3 di Mesjid Gedhe Kauman, 2 di malioboro, dan dua di Pakualaman. Gue gag tahu mana yang bener. Karena gue pada akhirnya gag ngikutin jalannya prosesi sampai berakhir.

Sebelum gunungan di arak, gue ngeliat ada mobil pemadam kebakaran lewat. Mereka nyiram tanah di sepanjang jalan Trikora gitu (apa itu jalan trikora? Tanya google). Gue pun langsung show off kepintaran gue ke si Jupri.

Gue: “Pri, lu tau gag kenapa jalannya mesti disiram?”

Jupri: “kaga, emang lu tau?”

Gue: “Bah! Payah lu Pri. Ya jelas aja gue tau dong!”

Jupri: “buset, sejak kapan lu jadi pinter Dong? Emang kenapa dong? Keren lu Dong bisa tau!”

Entah kenapa, gue ngerasa aneh waktu dia bilang ‘keren’. Mukanya jadi mesum lagi gitu. Sial. Tapi karena udah terlanjur sok pinter, gue harus sekalian selesain kalimat gue.

Gue: “ jadi gini Pri, yang dilakuin itu tu berhubungan sama filosofis sebenernya.”

Jupri: “Maksud lu gimane Dong?”

Gue: “Lu tau kan falsafahnya dari Grebekan itu apa? Yaitu merupakan lambang hasil bumi yang diberkahi. Nah, untuk dapat hasil bumi itu seperti apa? Tentu kita harus menyiram tanaman dan tanah yang akan menghasilkan hasil bumi itu. Karena itulah, pemadam kebakaran yang menyiram jalan yang akan dilewati gunungan, melambangkan proses menyiram tanaman itu.”

Gue ngomong dengan gaya pinter dan elegan. Jupri manggut-manggut percaya.

Gue yakin banget, gue udah keliatan keren!

Sampai kemudian ada dua orang tukang becak ngobrol keras-keras. “Itu jalannya disiram pake air, biar supaya gag panas waktu dilewatin sama para abdi dalem keraton yang membawa gunungan!”

Dua tukang becak yang ngobrol itu gag ngomong ke kita. Tapi baik gue maupun Jupri sama-sama denger. Jupri ngeliatin gue dengan tatapan yang seolah bilang, “Bego banget sih lu Dong!”.

Gue diem, siul-siul, pura-pura sibuk mainan Hape.

***

Besok gue lanjutin deh cerita gue tentang grebek mauludan ini. Makasih ya udah baca sampai akhir.

Ngomongin Bullying

Gag tahu deh kata bullying yang due tulis itu bener apa salah, yang penting lu semua pasti pada ngarti kan? Kalo gag ngerti, kasihan, keemungkinan besar lu anak kos yang gag pernah lihat tipi.

jadi gue baru aja denger, kalo ternyata sekarang kasus bullying sedang marak di Indonesia. B*tch plis, dari dulu kasus bullying itu udah ada dan marak di Indonesia. Tapi karena kebetulan kata-kata ‘bully’ lagi ngehits, makanya sekarang banyak orang bilang kalo kasus bullying itu sedang marak. Dulu waktu kata ‘sesuatu’ masih ngehits, orang juga banyak bilang kalo kasus sesuatu sedang marak di Indonesia kan? Hadeh, ada-ada aja media ini.

Loh, kok media? Yaiyalah, siapa lagi yang bertanggung jawab coba? Tiba-tiba aja media memblow-up kasus don bosco dengan begitu gegap gempita dengan istilah di dalam headline dan running teksnya berbunyi “bullying” padahal, kalau kasus serupa terjadi di masa lampau, namanya bukan bullying. Kemungkinan besar namanya jadi KDDP (kekerasan dalam dunia pendidikan) atau premanisme.

Loh, kok sekarang istilah bullying yang muncul? Ternyata, ada satu biang kerok penyebab istilah ini jadi meledak. Tak lain dan tak bukan adalah karena SM*SH! Boyband super ganteng ini (uhuk) mengikutkan kata-kata bully di liriknya, dan karena mereka adalah superstar nomer satu Indonesia (uhuk), maka semua orang pun mengikuti tren mereka (uhhhhhhuuuuk).

Sebuah bukti lain, betapa mengerikannya kekuatan boyband yang ada di Indonesia. Mungkin mereka sekarang sudah jauh lebih kuat dibanding FPI, Free Mason, atau bahkan illuminati.

Jadi, kalau hollywood dikuasai oleh illuminati (kayagnya sih, gue juga gag tahu), maka Indonesia dikuasai oleh Boyband (kalau ini sih udah pasti! Gue tahu!). Sayang, simbol-simbol boyband belum gue pelajari seutuhnya. Simbol boyband yang gue tahu masih terbatas pada kerah V-Neck dan tarian ngangkang. Doain aja gue segera menemukan simbol-simbol mereka yang lain…

 

NB : btw, gue mau ngasih info aja kalo sekarang KBJ (komunitas blogger Jogja) sedang mengadakan kampanye konten positif pada keyword cewek jogja , coba deh lu lihat gimana hasilnya. 😀

Boy Band dan Lip Sync “Studi kasus pada kebanyakan artis boy band yang suka lip sync saat nyanyi di tipi”

Sepertinya gue lagi kena sindrom skripsi tingkat akut nih.  Nulis judul blog aja bisa jadi kayag skripsi gitu. Padahal tulisan di blog gue ini gag ada penelitian sama sekali. Hmm…

Tapi gag masalah deh, namanya juga orang ganteng, apapun yang ditulis pasti jadinya keren, hehe…

Jadi hari  ini gue sedang mantengin acara di tipi yang makin keren aja, apalagi pas ramadhan gini. Cewek-cewek yang dulu ‘belahannya’ keliahtan, sekarang tiba-tiba pada make jilbab (walaupun poninya masih ngelewer kemana-mana). Eits, yang gue maksud itu belahan rambut loh, pasti lu pada mikir yang macem-macem ya? Dasar, udah puasa oi, bersihin tu pikiran! 😛

Tapi mau tayangan islami kayag gimana juga, gue tetep lebih tertarik ngeliatin boy band.

Selain karena jogetan mereka yang semakin lama semakin rapi (bajunya, bukan gerakannya), juga karena wajah mereka bener-bener eksotis. Gue sebagai cowok normal aja ngakuin kalo para boy band itu emang bener-bener ganteng. Makanya, gue lebih suka mantengin boy band joget dari pada liat Uje tilawah. Walopun sebenernya Uje juga gak kalah ganteng, tapi karena Uje gag joget, jadi gantengnya gak keliatan, hehe…

Dan yang bikin gue makin seneng ngomongin Boy band adalah, karena mereka sangat jago nyanyi! Bayangin, bulan puasa, joget, lari-lari, mesti senyum terus sambil kepala muter-muter, tetep aja suara mereka gag fals dan selalu stabil! Keren banget gag sih? Sayang, fantasi dan kenikmatan gue melihat mereka tampil harus dirusak oleh orang-orang yang ngomong bahwa Boy band itu cuma Lip Sync! Jahat!

Kenapa sih orang-orang itu mesti ngomongin yang jelek-jelek soal Boyband yang lipsync? Padahal kan kalau kita pikir-pikir lagi, gag ada salahnya Boy band itu lipsync! Nih, gue kasih alasannya deh :

1. Nyanyi di panggung itu susah men. Butuh keberanian ekstra untuk bisa tampil di panggung dengan suara yang stabil. Belum lagi kalau penontonnya pada alay (nonton konser musik sambil senam, trus menunggu waktu untuk di-bully presenternya). Jelas saja para boy band ini kesulitan untuk nyanyi beneran. Karena itulah perlu lipsync.

2. Boy band itu sibuk banget bro! Mereka gag ada waktu untuk latihan vokal. Kalau estimasi waktu latihan setiap harinya 2 jam. Maka 1 jam 55 menitnya sudah kepake untuk latihan nari, lalu 5 menit buat istirahat. Ya udah kan? gag ada waktu untuk latihan vokal.

3. Konser live itu gag simpel dab! Kalau mau bikin konser live tentu butuh banyak biaya dan alat untuk syncronizernya (tulisannya salah lagi, ah biarin) apalagi satu band pasti punya setelan sound sendiri2! Acara tipi yang setiap hari on-air mana ada biaya buat begituan, buat bayar artis aja kadang cuma transport sama makan (kayag panitia acara kampus aja). Jadi ya daripada susah-susah, mending lipsync sekalian deh!

Tuh kan? Boy band itu punya hak untuk Lipsync! Jadi jangan lu coba-coba hina boy band lagi! Gue gag suka! 😛

Semacam Cerita Umbel

Hari ini gue sial banget. Gue bangun kesiangan dan tiba-tiba, tanpa gue sadari darimana munculnya, gue ngerasain hal yang gag gue harepin. Umbel gue meler! OMG, salah apa gue sama nih idung, kok tiba-tiba dia nyerang gue dengan bom umbelnya yang selalu bikin gue kesiksa. Gue paling gag suka umbel.

Umbel itu jijik, lengket-lengket dan gag mau ilang. Mana ada makhluk yang tahan ngadepin benda kayag itu? Gue bener-bener sial hari ini… Baca lebih lanjut

Anak Tukang Becak Lulus Kedokteran UGM

“Kalo cuma ngomong kayag gitu sih, tukang becak di pinggir jalan juga bisa mas…”
“Kalo cuma ngejelek-jelekin orang lain, tukang becak sambil ngisap kretek juga bisa pakde…”
“Wah, jaman sekarang, tukang becak udah pegang hape…”
Ungkapan-ungkapan yang bernada menyepelekan tukang becak seperti di atas tentulah sudah tidak asing bagi kita. Om Bodong yakin, hampir dari kita semua pernah mendengar ungkapan-ungkapa seperti itu. Ungkapan yang seolah-olah menempatkan tukang becak sebagai pemilik kasta terendah dalam kehidupan manusia. Mengingatkan kita pada kasta sudra, pada stratifikasi masyarakat di dalam agama Hindu. Benarkah tukang becak sehina itu?

Tanggapan itu mungkin benar, mungkin juga salah. Om Bodong sering melihat Baca lebih lanjut

Percaya Gag Sama Mitos??

Siang ini begitu panas. Matahari bersinar terang dengan agungnya di atas bumi. Para manusia kerdil seperti kita Cuma bisa mengeluh dan mengelus dada mendapati kenyataan ini. Namun, hal itu tidak berlaku bagi para wisudawan dan wisudawati yang sedang menikmati pesta kelulusan mereka setelah 4 tahun berjuang (ehm, mungkin ada yang 6 tahun juga sih) bergula tdengan buku.

Tiba-tiba ada seorang lulusan yang kepanasan dan berniat melepas bajunya. Dan dia benar-benar melepasnya! Untungnya, yang dilepas hanya Toga dan baju wisudanya (yang mirip hakim itu) saja, tidak sampai baju dan celana dalamnya. Huft, untung deh. Om Bodong gag jadi jijik melihatnya. Bukan masalah apa-apa, soalnya yang melepas baju tuh cowok bo! Kalau cewek sih, hayuk-hayuk aja, haha!

Setelah baju wisuda dilepas, ada seorang temannya, yang sepertinya masih sangat muda, mendatangi baju itu. Dia berniat memakainya untuk poto-poto! Wah, mungkin dia berpikir hal itu akan sangat keren sekali, hoho. Dia nyaris memakainya saat tiba-tiba suara temannya mengagetkannya.

“Hoi, jangan mbok pake!” kata temannya memperingatkan.

“Ha? Emang kenapa mas?” balas si pemuda dengan polos. Baca lebih lanjut