Lebaran, Saatnya Cari Foto Hot Nikita Mirzani

Akhirnya berakhir juga ramadhan tahun 1433 H. Bener-bener banyak susah dan senangnya deh. Yang jelas, sekarang udah lebaran. Sekarang gue gag perlu lagi nahan-nahan keinginan buat ambil mangga di rumah tetangga gue. Gue gag perlu lagi nahan-nahan keinginan buat beli es krim siang-siang pake uang hasil nemu di depan toko. Gue juga gag perlu lagi nahan keinginan gue buat ke kamar mandi. Oke yang itu jangan diartiin yang ngeres ya…

Lebaran tiba, dan gue udah nyiapin berbagai agenda yang sayang buat dilewatin. Mulai dari muter ke tetangga buat ambil kue nastar gratisan, ke rumah saudara sambil masang tampang anak kos yang melas karena belum makan 3 hari, sampai yang paling penting, nyari foto hot Nikita Mirzani!

Sebenernya gue udah denger cerita beredarnya foto hot nikita mirzani itu udah sejak waktu puasa kemarin. Tapi karena gue takut puasa gue bakalan batal kalo lihat fotonya doi, yaudah deh, gue tahan keinginan gue dulu. Toh puasa tinggal sebentar lagi, hehe. Dan bener aja, sekarang gue udah siap buat nyari foto hotnya Nikita Mirzani.

Sayangnya om gugel tu pelit banget. Gue search, dan yang keluar cuma berita-berita hoax gag mutu. Hoax, karena gag ada foto hot yang tanpa sensor. GUe cari linknya di situs-situs berita hoak itu, dan gag ada. Isnya cuma foto-foto yang udah disensor. Yang keliatan cuma mukanya, rambutnya, sama bulu kakinya. Egag, bukan itu maksud gue, yang ini beneran bulu kakinya, dasar ngerez lu pade!

Udah lama gue nyari, tetep gag ketemu. Gue udah putus asa. Mungkin ini adalah cara Tuhan ngasi gue petunjuk dan ngomong ke gue, “Dong, elu harus puasa syawal dulu.” Yap, kayagnya emang gitu deh. Gue mesti puasa syawal dulu, abis itu baru kemungkinan gue bakal dapat kesempatan buat melototin foto Hotnya Nikita Mirzani. Khusnudzon.

Sekarang gue masih dalam proses pencarian. Semua Key word udah gue coba mulai dari “Nikita Mirzani Cantik” “Nikita Mirzani Alay” “twitter Nikita Mirzani” “Berita Nikita Mirzani Tersebar Hot Foto disensor” Semua udah gue jabani.

Wait what…

Setelah gue liat-liat lagi key word yang gue gunakan. Sepertinya gue lagi mabok waktu itu. Harusnya bukan itu Key word yang gue pake gobolooook. Harusnya Key word yang gue pake itu : BULU KAKI NIKITA MIRZANI

Itu baru bener. 🙂

Iklan

Temanggung Udane Deres

Akhirnya, setelah lebih dari 22 tahun menghiasi dunia yang suram tanpa senyum gue, kini gue bisa tidur di Temanggung! Yeah! Temanggung yang selama ini cuman gue lewatin waktu ke Wonosobo bareng si cantik, Temanggung yang selama ini cuman gue dengerin lewat lagu yang setengah ‘rusuh’, kali ini bakal gue tidurin! Yeehaa!

Saat memasuki Temanggung dari Magelang, rombongan gue memilih makan di Bakso Lombok Uleg yang terkenal di Temanggung. Rasanya biasa aja sih, gag pedes-pedes banget (gue emang mesen yang gag pake lombok sih, hehe). Tapi suegernya itu loh, ngerii! Mungkin itu efek dari daging bakso yang diambil dari sapi pegunungan, jadi ya seger gitu, hehe. (seems legit)

Setelah kenyang makan bakso lombok uleg yang nikmat rasanya (terutama karena harganya gratis,hehe), kita langsung bergegas menuju Pasar buat beli buah-buahan untuk diberikan kepada tuan rumah. Ya, bisa dibilang sebagai oleh-oleh gitulah ceritanya. Masak kita mau numpang gag bawa apa-apa? Emang Masdab kira kita ini gag punya udel apa? gue punya, dan udel gue gag bodong! (apa sih??)

Dan akhirnya, sekarang gue sudah bermalam dengan damai di rumah kerabat di Temanggung. Dingin, segar, dan tenang, udah kayag liburan aja. Padahal tujuan kita ke sini kan buat…

(kalau lu kira gue mau bilang boyband, lu salah besar!)

Kita mau ngeliput!

So, tunggu aja cerita gue selanjutnya, kalau sempet sih, hehe….

Temanggung 12 Mei 2012

Dalam sela-sela obrolan dengan tim (sumpah, gue sok sibuk banget sih???)

Jangan Remehkan Sinetron

“Aku mencintaimu…” sayup-sayup Om Bodong mendengar suara melankolis nan syahdu dari seorang artis yang dijuluki ratu sinetron, Nikita Willy, yang memang sedang main sinetron dan bukan main. Om mendengar suara itu dari kamar Om Bodong yang lumayan dekat dengan ruang televisi tempat Ibu melihat sinetron kesayangannya diputar. Dan itu, benar-benar sangat mengganggu Om Bodong!

Kenapa sih acara menjijikkan seperti itu ditonton? Kenapa sih acara yang bikinnya aja tidak niat itu harus terus bertahan dan laku dijual di Indonesia? Kalau diumpamakan, sinetron Indonesia itu bagaikan knalpot neyeng (karatan) yang sudah tidak bisa diapa-apakan lagi, namun masih saja laku dijual. Bener-bener bikin Om Bodong sebel! Baca lebih lanjut

Mari Mengheningkan Cipta Bersama Rakyat Jepang

Kemarin, pada tanggal 11 maret 2011 (bertepatan dengan hari jadi kampus UNS) dunia terhenyak. Jepang, salah satu negara paling terkenal di dunia dengan industri teknologinya yang maju, terhempas oleh serangan tsunami. Berawal dari gempa sebesar 8,9 skala richter, munculah tusnami luar biasa tinggi (sekitar 10M) yang menerjang pesisir pantai Jepang. Jumlah korban tergolong sedikit untuk ukuran bencana sedahsyat itu. Namun, bagi Om Bodong, korban sekecil apapun tetaplah wajib untuk dihormati oleh kita. Minimal, kita bisa ikut merasakan duka yang menggelayuti perasaan keluarga korban.
Baca lebih lanjut

Penuhnya Jalan Provinsi Istimewa

Teeettt!!!

Buset dah, banyak amat yang nglakson om Bodong ya? Dari tadi tan-tin tan-tin mulu, gag enak banget di kuping. Tapi ternyata, begitu om Bodong minggir, om jadi tahu, kalau ternyata yang diklakson tuh gag cuma om bodong aja. Semuanya saling klakson! Mungkin hari ini memang hari klakson sedunia. J

Teeettt!!! Teeettt!!!

Waa, makin kenceng. Ralat deh, bukan hari klakson sedunia, tapi hari klakson sedunia dan seluar angkasa!!

Teeettt!!! Teeettt!!! Teeettt!!! TEEETTTT!!!

Ralat, yang benar hari klakson seluruh dunia dan akhirat…

Namun begitu om Bodong sampai di angkringan, lalu berpikir lebih jernih, om Bodong jadi sadar, bukankah setiap hari emang keadaan di jalan raya Jogja itu seperti ini? Huft, benar juga, lalu lintas Jogja sudah sedemikian padatnya, sampe-sampe jalan protokol (itu loh, istilah orang ‘sok’ pinter kalo nyebut jalan yang dilewati ama bis-bis antar provinsi) terasa sangat sempit. Padahal, yang namanya jalan protokol itu pasti dibuat dengan lebar yang dirasa sudah memadai. Dan bagian terburuk dari penuhnya lalu lintas Jogja ini adalah : tidak ada yang mau ngalah! Baca lebih lanjut