Temanggung Udane Deres

Akhirnya, setelah lebih dari 22 tahun menghiasi dunia yang suram tanpa senyum gue, kini gue bisa tidur di Temanggung! Yeah! Temanggung yang selama ini cuman gue lewatin waktu ke Wonosobo bareng si cantik, Temanggung yang selama ini cuman gue dengerin lewat lagu yang setengah ‘rusuh’, kali ini bakal gue tidurin! Yeehaa!

Saat memasuki Temanggung dari Magelang, rombongan gue memilih makan di Bakso Lombok Uleg yang terkenal di Temanggung. Rasanya biasa aja sih, gag pedes-pedes banget (gue emang mesen yang gag pake lombok sih, hehe). Tapi suegernya itu loh, ngerii! Mungkin itu efek dari daging bakso yang diambil dari sapi pegunungan, jadi ya seger gitu, hehe. (seems legit)

Setelah kenyang makan bakso lombok uleg yang nikmat rasanya (terutama karena harganya gratis,hehe), kita langsung bergegas menuju Pasar buat beli buah-buahan untuk diberikan kepada tuan rumah. Ya, bisa dibilang sebagai oleh-oleh gitulah ceritanya. Masak kita mau numpang gag bawa apa-apa? Emang Masdab kira kita ini gag punya udel apa? gue punya, dan udel gue gag bodong! (apa sih??)

Dan akhirnya, sekarang gue sudah bermalam dengan damai di rumah kerabat di Temanggung. Dingin, segar, dan tenang, udah kayag liburan aja. Padahal tujuan kita ke sini kan buat…

(kalau lu kira gue mau bilang boyband, lu salah besar!)

Kita mau ngeliput!

So, tunggu aja cerita gue selanjutnya, kalau sempet sih, hehe….

Temanggung 12 Mei 2012

Dalam sela-sela obrolan dengan tim (sumpah, gue sok sibuk banget sih???)

Korban GirlBand

Sebelum terjadi isu-isu yang gag baik, gue mau tegasin dulu di awal tulisan ini, kalo guebukan pencinta boy band.Banyak banget orang yang bilang kalo gaya ‘hina’ gue ini terinspirasi dari Boy band. Sejujurnya, gue bukan penggila Boy band. Oke? Gue harap sekarang kita sudah sepaham. Don’t call me boy band lover, okey?

Nah, setelah sekarang kita sama-sama tahu, gue harap gag bakal lagi ada isu-isu gag penting soal kedekatan gue sama salah satu personel boy band, kita cuma temanan kok, dan gue masih normal.

Masalahnya, walaupun gue gag suka-suka amat sama boy band, gue tetep aja ngerasa gimanaaaaa gitu kalo liat girl band. Terutama SNSD, haha. Akhir-akhir ini gue gag bisa tidur hanya gara-gara suara mereka tu gag ilang-ilang dari telinga gue. Rasanya seperti, Yoona nyanyi sambil teriak-teriak pas banget di depan kuping gue. Bisa masdab bayangin? Secakep apapun cewek yang teriak-teriak di telinga kita, pasti kita tetap akan merasakan ketakutan yang sama, takut budeg! (Yah, walaupun agak nafsu juga sih *pura-pura batuk)

Enggak tahu kenapa, akhir-akhir ini gue emang seneng banget dengerin lagu-lagu girlband. Bukan apa-apa sih, suara mereka emang bagus. Tariannya juga bikin gue mimisan tiga kali sehari. Belum lagi kalau pas itu gue lagi di kos sendirian dan kebetulan persediaan tissue lagi banyak. Hal-hal yang alamiah bakal terjadi sama gue. (gag usah pura-pura gag tau deh lo pada!)

Yah, gue akui gue emang gag adil sama boy band. Padahal gayanya sama. Tapi gue bilangnya boy band itu bandcong dan girl band itu cakep-cakep. Padahal, kalau gue bilang boy band itu bandchong, harusnya gue juga bilang kalo girlband itu cewek KW. Tapi kenapa gue gag bilang gitu? Kenapa gue malah nafsu kalau lihat Girl band? Bukankah ini gag adil? Bukankah ini namanya gue gag mendukung emansipasi perempuan? AHHH! Gue emang gag adil.

 

Bahkan, sekarang pun gue masih ngetik sambil ndengerin Jessica nyanyi pake suara seksinya….

Yogyakarta, 9 mei 2012

Di dalam keabsurdan gue saat ndengerin lagu SNSD

Pelatihan Super Serius di Kaliurang

Seperti janji gue kepada masdab dan mbakyu semuanya, kali ini gue bakal cerita tentang pelatihan gue di kaliurang kemarin yang super serius. Di tempat ini, gue digembleng abis-abisan. Pelatihan berat yang ngalahin ujian masuk tentara Amerika dan sekitarnya. Gue bener-bener ngerasa jadi mesin di sana. Padahal yang gue harepin waktu ke kaliurang adalah, gue bakal liat cewek-cewek cakep pake bikini jala-jalan di udara dingin gunung merapi. Tapi ternyata, gue malah disiksa abis-abisan di sini.

Tujuan utama dari pelatihan itu adalah membentuk gue dan temen-temen gue menjadi…..

boyband...

boyband...

Ehmm, sebenarnya egag juga sih. Dari 4 orang yang sudah berpose ala boy band itu, cuma dua yang wajahnya cocok jadi artis, yang dua lainnya (gue dan temen gue) lebih cocok jadi korban pembunuhan.

Sebenarnya kita dilatih untuk menjadi seorang jurnalis. Bagaimana caranya supaya kita, walaupun berwajah pas-pasan dan bertubuh mirip gundukan semen, harus tetap bisa berkarya.

Kita adalah calon wartawan, orang yang kalau sudah lelah cari berita politik, memilih untuk mencari berita artis remaja yang diputus pacarnya…

Kita adalah calon jurnalis handal, yang bisa menulis pake kaki sambil ngupil….

Kita adalah….

Sebenernya, gue tetep lebih suka jadi boyband daripada jadi jurnalis. Lebih cepet terkenal, -_-

lihat gaya gue? gue emg lebih cocok jadi boy band

lihat gaya gue? gue emg lebih cocok jadi boy band

Tapi kita gag melulu ngomongin soal jurnalis di sono. Gue juga dapet pelajaran berharga tentang cara naik kereta kelinci yang benar…

cara yang bener buat naik kereta kelinci

cara yang bener buat naik kereta kelinci, hampir mirip sama naik roller coaster lah...

Yah, emang pelatian di sini berkesan banget. Kaliurang emang tempat yang asik. Sayang, gue gag dapet target utama gue di kaliurang ini. Ya, seperti yang udah gue bilang sebelumnya, bayangan gue saat pertama kali inget kaliurang tu ya tentang cewek pake bikini sambil jalan-jalan di udara dingin gunung merapi. (setelah gue inget-inget lagi, ternyata itu bayangan kalau lagi di pantai)

Oke deh, segini dulu cerita gue tentang kaliurang. Mudah-mudahan masdab dan mbakyu pada gag mupeng lihat indahnya kaliurang yang langsung bangkit setelah gunung merapi meletus.

Bolak-balik Solo-Yogya

Ceritanya gue harus balik ke Jogja lagi…

Baru kemarin gue balek ke Solo, eh, hari ini mau gag mau gue mesti segera balik ke Jogja. Sebenernya gag harus hari ini juga sih. Tapi besok jam 7. Masalahnya, gue gag mungkin bisa sampe Jogja jam 7 pagi kalau berangkatnya besok pagi. Gue lelet banget kalo bawa motor. Apalagi, gue lagi ngirit BBM. Gag mungkin gue bisa ngebut supaya gue sampe tepat waktu. Baca lebih lanjut

Semacam Cerita Umbel

Hari ini gue sial banget. Gue bangun kesiangan dan tiba-tiba, tanpa gue sadari darimana munculnya, gue ngerasain hal yang gag gue harepin. Umbel gue meler! OMG, salah apa gue sama nih idung, kok tiba-tiba dia nyerang gue dengan bom umbelnya yang selalu bikin gue kesiksa. Gue paling gag suka umbel.

Umbel itu jijik, lengket-lengket dan gag mau ilang. Mana ada makhluk yang tahan ngadepin benda kayag itu? Gue bener-bener sial hari ini… Baca lebih lanjut

Anak Tukang Becak Lulus Kedokteran UGM

“Kalo cuma ngomong kayag gitu sih, tukang becak di pinggir jalan juga bisa mas…”
“Kalo cuma ngejelek-jelekin orang lain, tukang becak sambil ngisap kretek juga bisa pakde…”
“Wah, jaman sekarang, tukang becak udah pegang hape…”
Ungkapan-ungkapan yang bernada menyepelekan tukang becak seperti di atas tentulah sudah tidak asing bagi kita. Om Bodong yakin, hampir dari kita semua pernah mendengar ungkapan-ungkapa seperti itu. Ungkapan yang seolah-olah menempatkan tukang becak sebagai pemilik kasta terendah dalam kehidupan manusia. Mengingatkan kita pada kasta sudra, pada stratifikasi masyarakat di dalam agama Hindu. Benarkah tukang becak sehina itu?

Tanggapan itu mungkin benar, mungkin juga salah. Om Bodong sering melihat Baca lebih lanjut

Percaya Gag Sama Mitos??

Siang ini begitu panas. Matahari bersinar terang dengan agungnya di atas bumi. Para manusia kerdil seperti kita Cuma bisa mengeluh dan mengelus dada mendapati kenyataan ini. Namun, hal itu tidak berlaku bagi para wisudawan dan wisudawati yang sedang menikmati pesta kelulusan mereka setelah 4 tahun berjuang (ehm, mungkin ada yang 6 tahun juga sih) bergula tdengan buku.

Tiba-tiba ada seorang lulusan yang kepanasan dan berniat melepas bajunya. Dan dia benar-benar melepasnya! Untungnya, yang dilepas hanya Toga dan baju wisudanya (yang mirip hakim itu) saja, tidak sampai baju dan celana dalamnya. Huft, untung deh. Om Bodong gag jadi jijik melihatnya. Bukan masalah apa-apa, soalnya yang melepas baju tuh cowok bo! Kalau cewek sih, hayuk-hayuk aja, haha!

Setelah baju wisuda dilepas, ada seorang temannya, yang sepertinya masih sangat muda, mendatangi baju itu. Dia berniat memakainya untuk poto-poto! Wah, mungkin dia berpikir hal itu akan sangat keren sekali, hoho. Dia nyaris memakainya saat tiba-tiba suara temannya mengagetkannya.

“Hoi, jangan mbok pake!” kata temannya memperingatkan.

“Ha? Emang kenapa mas?” balas si pemuda dengan polos. Baca lebih lanjut

LDF (Long Distance Fanatism)

Priit!! Priit!! Priittttt!!! Peluit panjang tanda pertandingan berakhir telah dibunyikan. Artinya, Barcelona resmi menjadi juara liga champion musim 2010-2011. Mereka memenangi gelar keempat liga champion ini setelah mengalahkan Manchester United dengan skor yang lumayan telak, 3-1.

Om Bodong sendiri merasakan dua hal gara-gara kejadian ini. Yang pertama, Baca lebih lanjut

Jangan Remehkan Sinetron

“Aku mencintaimu…” sayup-sayup Om Bodong mendengar suara melankolis nan syahdu dari seorang artis yang dijuluki ratu sinetron, Nikita Willy, yang memang sedang main sinetron dan bukan main. Om mendengar suara itu dari kamar Om Bodong yang lumayan dekat dengan ruang televisi tempat Ibu melihat sinetron kesayangannya diputar. Dan itu, benar-benar sangat mengganggu Om Bodong!

Kenapa sih acara menjijikkan seperti itu ditonton? Kenapa sih acara yang bikinnya aja tidak niat itu harus terus bertahan dan laku dijual di Indonesia? Kalau diumpamakan, sinetron Indonesia itu bagaikan knalpot neyeng (karatan) yang sudah tidak bisa diapa-apakan lagi, namun masih saja laku dijual. Bener-bener bikin Om Bodong sebel! Baca lebih lanjut

Mari Mengheningkan Cipta Bersama Rakyat Jepang

Kemarin, pada tanggal 11 maret 2011 (bertepatan dengan hari jadi kampus UNS) dunia terhenyak. Jepang, salah satu negara paling terkenal di dunia dengan industri teknologinya yang maju, terhempas oleh serangan tsunami. Berawal dari gempa sebesar 8,9 skala richter, munculah tusnami luar biasa tinggi (sekitar 10M) yang menerjang pesisir pantai Jepang. Jumlah korban tergolong sedikit untuk ukuran bencana sedahsyat itu. Namun, bagi Om Bodong, korban sekecil apapun tetaplah wajib untuk dihormati oleh kita. Minimal, kita bisa ikut merasakan duka yang menggelayuti perasaan keluarga korban.
Baca lebih lanjut