Ngomongin Bullying

Gag tahu deh kata bullying yang due tulis itu bener apa salah, yang penting lu semua pasti pada ngarti kan? Kalo gag ngerti, kasihan, keemungkinan besar lu anak kos yang gag pernah lihat tipi.

jadi gue baru aja denger, kalo ternyata sekarang kasus bullying sedang marak di Indonesia. B*tch plis, dari dulu kasus bullying itu udah ada dan marak di Indonesia. Tapi karena kebetulan kata-kata ‘bully’ lagi ngehits, makanya sekarang banyak orang bilang kalo kasus bullying itu sedang marak. Dulu waktu kata ‘sesuatu’ masih ngehits, orang juga banyak bilang kalo kasus sesuatu sedang marak di Indonesia kan? Hadeh, ada-ada aja media ini.

Loh, kok media? Yaiyalah, siapa lagi yang bertanggung jawab coba? Tiba-tiba aja media memblow-up kasus don bosco dengan begitu gegap gempita dengan istilah di dalam headline dan running teksnya berbunyi “bullying” padahal, kalau kasus serupa terjadi di masa lampau, namanya bukan bullying. Kemungkinan besar namanya jadi KDDP (kekerasan dalam dunia pendidikan) atau premanisme.

Loh, kok sekarang istilah bullying yang muncul? Ternyata, ada satu biang kerok penyebab istilah ini jadi meledak. Tak lain dan tak bukan adalah karena SM*SH! Boyband super ganteng ini (uhuk) mengikutkan kata-kata bully di liriknya, dan karena mereka adalah superstar nomer satu Indonesia (uhuk), maka semua orang pun mengikuti tren mereka (uhhhhhhuuuuk).

Sebuah bukti lain, betapa mengerikannya kekuatan boyband yang ada di Indonesia. Mungkin mereka sekarang sudah jauh lebih kuat dibanding FPI, Free Mason, atau bahkan illuminati.

Jadi, kalau hollywood dikuasai oleh illuminati (kayagnya sih, gue juga gag tahu), maka Indonesia dikuasai oleh Boyband (kalau ini sih udah pasti! Gue tahu!). Sayang, simbol-simbol boyband belum gue pelajari seutuhnya. Simbol boyband yang gue tahu masih terbatas pada kerah V-Neck dan tarian ngangkang. Doain aja gue segera menemukan simbol-simbol mereka yang lain…

 

NB : btw, gue mau ngasih info aja kalo sekarang KBJ (komunitas blogger Jogja) sedang mengadakan kampanye konten positif pada keyword cewek jogja , coba deh lu lihat gimana hasilnya. ๐Ÿ˜€

Iklan

Boy Band dan Lip Sync “Studi kasus pada kebanyakan artis boy band yang suka lip sync saat nyanyi di tipi”

Sepertinya gue lagi kena sindrom skripsi tingkat akut nih.ย  Nulis judul blog aja bisa jadi kayag skripsi gitu. Padahal tulisan di blog gue ini gag ada penelitian sama sekali. Hmm…

Tapi gag masalah deh, namanya juga orang ganteng, apapun yang ditulis pasti jadinya keren, hehe…

Jadi hariย  ini gue sedang mantengin acara di tipi yang makin keren aja, apalagi pas ramadhan gini. Cewek-cewek yang dulu ‘belahannya’ keliahtan, sekarang tiba-tiba pada make jilbab (walaupun poninya masih ngelewer kemana-mana). Eits, yang gue maksud itu belahan rambut loh, pasti lu pada mikir yang macem-macem ya? Dasar, udah puasa oi, bersihin tu pikiran! ๐Ÿ˜›

Tapi mau tayangan islami kayag gimana juga, gue tetep lebih tertarik ngeliatin boy band.

Selain karena jogetan mereka yang semakin lama semakin rapi (bajunya, bukan gerakannya), juga karena wajah mereka bener-bener eksotis. Gue sebagai cowok normal aja ngakuin kalo para boy band itu emang bener-bener ganteng. Makanya, gue lebih suka mantengin boy band joget dari pada liat Uje tilawah. Walopun sebenernya Uje juga gak kalah ganteng, tapi karena Uje gag joget, jadi gantengnya gak keliatan, hehe…

Dan yang bikin gue makin seneng ngomongin Boy band adalah, karena mereka sangat jago nyanyi! Bayangin, bulan puasa, joget, lari-lari, mesti senyum terus sambil kepala muter-muter, tetep aja suara mereka gag fals dan selalu stabil! Keren banget gag sih? Sayang, fantasi dan kenikmatan gue melihat mereka tampil harus dirusak oleh orang-orang yang ngomong bahwa Boy band itu cuma Lip Sync! Jahat!

Kenapa sih orang-orang itu mesti ngomongin yang jelek-jelek soal Boyband yang lipsync? Padahal kan kalau kita pikir-pikir lagi, gag ada salahnya Boy band itu lipsync! Nih, gue kasih alasannya deh :

1. Nyanyi di panggung itu susah men. Butuh keberanian ekstra untuk bisa tampil di panggung dengan suara yang stabil. Belum lagi kalau penontonnya pada alay (nonton konser musik sambil senam, trus menunggu waktu untuk di-bully presenternya). Jelas saja para boy band ini kesulitan untuk nyanyi beneran. Karena itulah perlu lipsync.

2. Boy band itu sibuk banget bro! Mereka gag ada waktu untuk latihan vokal. Kalau estimasi waktu latihan setiap harinya 2 jam. Maka 1 jam 55 menitnya sudah kepake untuk latihan nari, lalu 5 menit buat istirahat. Ya udah kan? gag ada waktu untuk latihan vokal.

3. Konser live itu gag simpel dab! Kalau mau bikin konser live tentu butuh banyak biaya dan alat untuk syncronizernya (tulisannya salah lagi, ah biarin) apalagi satu band pasti punya setelan sound sendiri2! Acara tipi yang setiap hari on-air mana ada biaya buat begituan, buat bayar artis aja kadang cuma transport sama makan (kayag panitia acara kampus aja). Jadi ya daripada susah-susah, mending lipsync sekalian deh!

Tuh kan? Boy band itu punya hak untuk Lipsync! Jadi jangan lu coba-coba hina boy band lagi! Gue gag suka! ๐Ÿ˜›

Korban GirlBand

Sebelum terjadi isu-isu yang gag baik, gue mau tegasin dulu di awal tulisan ini, kalo guebukan pencinta boy band.Banyak banget orang yang bilang kalo gaya ‘hina’ gue ini terinspirasi dari Boy band. Sejujurnya, gue bukan penggila Boy band. Oke? Gue harap sekarang kita sudah sepaham. Don’t call me boy band lover, okey?

Nah, setelah sekarang kita sama-sama tahu, gue harap gag bakal lagi ada isu-isu gag penting soal kedekatan gue sama salah satu personel boy band, kita cuma temanan kok, dan gue masih normal.

Masalahnya, walaupun gue gag suka-suka amat sama boy band, gue tetep aja ngerasa gimanaaaaa gitu kalo liat girl band. Terutama SNSD, haha. Akhir-akhir ini gue gag bisa tidur hanya gara-gara suara mereka tu gag ilang-ilang dari telinga gue. Rasanya seperti, Yoona nyanyi sambil teriak-teriak pas banget di depan kuping gue. Bisa masdab bayangin? Secakep apapun cewek yang teriak-teriak di telinga kita, pasti kita tetap akan merasakan ketakutan yang sama, takut budeg! (Yah, walaupun agak nafsu juga sih *pura-pura batuk)

Enggak tahu kenapa, akhir-akhir ini gue emang seneng banget dengerin lagu-lagu girlband. Bukan apa-apa sih, suara mereka emang bagus. Tariannya juga bikin gue mimisan tiga kali sehari. Belum lagi kalau pas itu gue lagi di kos sendirian dan kebetulan persediaan tissue lagi banyak. Hal-hal yang alamiah bakal terjadi sama gue. (gag usah pura-pura gag tau deh lo pada!)

Yah, gue akui gue emang gag adil sama boy band. Padahal gayanya sama. Tapi gue bilangnya boy band itu bandcong dan girl band itu cakep-cakep. Padahal, kalau gue bilang boy band itu bandchong, harusnya gue juga bilang kalo girlband itu cewek KW. Tapi kenapa gue gag bilang gitu? Kenapa gue malah nafsu kalau lihat Girl band? Bukankah ini gag adil? Bukankah ini namanya gue gag mendukung emansipasi perempuan? AHHH! Gue emang gag adil.

 

Bahkan, sekarang pun gue masih ngetik sambil ndengerin Jessica nyanyi pake suara seksinya….

Yogyakarta, 9 mei 2012

Di dalam keabsurdan gue saat ndengerin lagu SNSD